Cinlok *Bukan Nama Makanan*

Disebuah forum bujangan, Bedu… udin… dan maman sibuk berdialog hebat, temanya sih kagak jauh-jauh, maklum lah para bujangan kalau sudah bertemu yah paling-paling kembali kemasalah wanita dan makanan.

Udin yang agak ceking namun paling tinggi diantara temannya membuka diskusi tersebut dengan statemen yang sangat menggemparkan dan mencengangkan di bedu yang berbadan agak bongsor. “du… kata pak kiyai kita gak boleh menikah dengan wanita sejurusan, Haram hukumnya du”….

Bedu yang udah sewot dari tadi pun angkat bicara, “masak sih??? emang ada dalilnya???” si bedu cemas sebenarnya karena ternyata ada salah seorang gadis di jurusannya yang begitu menarik perhatiannya. pernah suatu ketika iya tanpa sadar, sangkin ingin melihat si “pujaan” hati, sehingga iya masuk kedalam parit. untunglah parit itu tidak dalam, namun masih ada genangan air sedikit. tak pelak semua yang melihat kejadian itu langsung tertawa. dan yang sialnya dan membuat si bedu gak pernah lupa kejadian itu adalah, si “pujaan hati” yang kemudian teridentifikasi bernama ayu juga melihat kejadian itu dan tersenyum simpul. bedu emang udah gak waras, dia malah senang karena kejadian itu karena dengan begitu iya bisa membuat si ayu tersenyum, yang selama ini begitu dingin kepadanya. senyum itu bagaikan halilintar yang menyambar-nyambar hati bedu yang menerangi sisi gelap hidupnya. seyum ayu itu selalu menghiasi relung hatinya, bahkan sering mengkhayalkan senyuman yang luar biasa itu.

maman yang sedari tadi memperhatikan pembicaraan itu angkat bicara, si kacamata ini pun membenarkan kesaksian si udin dengan mengatakan “benar itu du, bahkan kita gak boleh menikah dengan wanita sekampung, atau sekota dengan kita. “lha jadi kita harus menikah dengan siapa kalau begitu, wong sekampung dan sekota kita aja gak bisa, jangan-jangan sebangsa dan setanah air ini pun kita gak bisa nikahin” seru bedu yan tetap sewot.

mendengar statemen bedu, kedua temannya langsung “tertawa” sejadi-jadinya. bahkan menurut riwayat, ketawa mereka mengalahkan ketawa “mak lampir” dalam film “misteri gunung merapi”. dalam hati mereka mengatakan “sukses nih ngerjain si bedu yang error”. si bedu tambah kusam wajahnya melihat tingkah kedua temannya. hampir saja iya meninggalkan kedua temannya itu, namun si udin menghentikannya dan berkata “ahh…loe, gitu aja kok jadi sewot”. “yah gimana gak sewot, bisa gagal kan rencana gua deketin si ayu klau begitu. gini-gini aku masih taat ama hukum agama, yah walaupun masih suka telat sholat lima waktu” sahut si bedu.

Oke, gini fren, maman menenangkan, emang dalam  salah satu surat Alquran mengatakan, bahwa kita hanya boleh menikah sampai 4 orang wanita aja, gak boleh lebih dari itu. coba bayangin, ada berapa wanita di jurusan loe??? emang loe sanggup menikahin mereka semua???” tanya si maman dengan menggebu. “ya iyalah, mana gua sanggup” jawab si bedu dengan wajah bego. “itulah makanya du, jadi orang harus bisa menelaah tiap kata dengan baik. jangan maen esmosi aja, seru si udin”.

iya deh kalau begitu, berati gua masih ada kesempatan buat ngejar si ayu lagi kan??? gua cinta mati deh sama si doi…. kata si bedu dengan penuh harap.

ya terserah loe lah, kita sih gak ada masalah, tapi apa loe yakin??? kl aq sih, mau cari yang beda profesi aja lah… biar variatif kata si maman menjelaskan.

yah, namanya juga dah terlanjur cinta man, seyumnya itu loh yang buat gua luluh. si bedu menerangakan dengan seksama tentang pesona si ayu, emang sesuai banget deh dengan namanya. senyumnya menaburkan kuntum-kuntum bunga di hari bedu.

lagi asyik mengkhayal, si udin kemudian menepuk bahu di bedu yang lagi berada di dunia lain. “udah-udah, jangan cuma mengkhayal, btw… lu udah ngomong ke “beliau gak tentang perasaanmu???” tanya udin. “ahh…mana aku berani bro, lu liat sendirikan, si ayu yang pandangannya selalu tertunduk, dan anggun dengan jibab yang cukup lebar dan melambai-lambai kala disapa angin, dan aktif di kegiatan kampus. mana mau dia dengan aku yang ke mushalla aja jarang.” jelas bedu yang sedikit hopeless. lagian mungkin dia gak mengenal pacaran.

yah, elu, blm berjuang aja dah K.O, maman memberi semangat. tapi emang sih, kayaknya cuma malaikat aja yang berani deketin si ayu tuh… aku pernah dengar dia dilamar orang, tapi dia tolak karena menurutnya si laki-laki cuma ingin mempermainkan “hati”nya. emang bener-bener susah di taklukkan tuh bidadari dunia. tapi aku yakin, siapa aja yang ngdapatinnya pasti beruntung banget. bahagia dunia akhirat lah pokoknya.

yap, kalau itu aku sepakat dengan mu man, tumben lu pakar dalam menganalisis wanita, timpal si udin sambil mengambil gorengan yang baru saja iya beli.

wah, klau makhluk indah kayak dia sih semua orang juga bakalan bisa ngerasainnya din, sahut simaman sambil benerin kacamatanya dan bergaya ala detektif.

si bedu merenung sambil mendengar ocehan teman-temannya. ahh… apa yang harus aku lakukan, gimana kalau ternyata cintaku bertepuk sebelah tangan??? apa kelebihanku sehingga si ayu mau menerima ku… dan masih banyak lagi renungan-renungan yang iya pikirkan, sehingga tanpa sadar hari telah menjelang sore, dan mereka pun bergegas kembali ke rumah masing-masing.

#bersambung*