Jenis-Jenis Phobia Buat Jomblo Ngenesh

Jenis-Jenis Phobia Buat Jomblo Ngenesh

Ntah mengapa, aku agak takut kalau melihat wanita cantik, takutnya dia jatuh cinta padaku (cieileh…haha). padahal sebenarnya, minder…. so, iseng aja lalu searching kira2 ada gak ya istilahnya buat seseorang yang takut ama wanita cantik, #ehh… dan ternyata ada sob, dan ternyata lagi, ada banyak banget yang ditakutin manusia, dari huruf A ampe Z ada istilahnya. Beberapa sih agak wajar, tapi beberapa lagi agak #random bin #absurd. Tapi sekarang aku pilihin aja beberapa yang cocok buat anda para jomblo ngenesh… cekidot ya!!!

  1. Anupthaphobia (Takut hidup sendiri)

Sebenarnya, orang pada ingin melepas status jomblonya karena mereka pada takut hidup sendiri alias Anupthaphobia. Sehingga, berbagai cara mereka lakuin biar ketakutan itu hilang. Tapi sayangnya, tidak semudah itu untuk mencari teman hidup, bagi seorang jomblo semua emang terasa tidak mudah.

2. Apeirophobia (Takut sesuatu yang tak akan berakhir)

Takut akan status jomblonya abadi, maka terciptalah istilah apeirophobia a.k.a takut sesuatu yang tak akan berakhir. Jomblo itu seperti kutukan. Ntah kapan akan berakhinya, hanya Allah SWT, dan waktu yang bisa menjawabnya.

3. Atychiphobia (Takut akan kegagalan)

Kadang seseorang memilih buat jomblo abadi adalah ketakutan akan kegagalan (atychiphopia) membina hubungan. Atau bisa juga takut gagal waktu nembak cewek inceran buat dijadikan bini. Bisa-bisa galau tujuh turunan. Yah, tapi gak ada salahnya dicoba sob, kegagalan itu adalah sukses yang tak kunjung tiba. Tabah adalah solusinya.

4. Gynephobia (Taku pada wanita) apalagi Caligynephobia/Venustraphobia (Takut pada wanita cantik)

Salah satu kelemahan para jomblo ialah, mereka terlalu takut melihat wanita. Apalagi yang berparas cantik. Ketakutan akan ditolak adalah penyebabnya. Karena bagi jomblo yang bertampang dibawah garis ketampanan emang susah buat ngedapetin wanita cantik, apalagi tidak didukung oleh kemapanan. Dan biasanya wanita cantik jarang ada yang jomblo.

5. Catoptrophobia (Takut akan cermin)

Cermin adalah musuh bersama pada jombloer sejati. Mereka tidak memerlukan cermin, yang mereka butuhkan adalah kasih sayang. Tampang mereka rata2 dibawah garis ketampanan. Karena itu mereka sangat takut akan kenyataan yang akan mereka temukan didalam cermin, seperti kata pepatah, cermin tidak pernah berbohong. So, menghidar dari cermin bisa menjadi penghilang rasa putus asa, meningkatkan rasa percaya diri.

6. Decidophobia (Takut untuk mengambil keputusan)

Penyakit ketakutan lain yang terjadi pada jomblo adalah takut untuk mengambil keputusan, takut kalau keputusan yang dia ambil justru malah bukan yang terbaik. Sehingga terlalu lama menentukan target sasaran. Malah sering, si inceran udah keburu nikah ama orang lain baru akhirnya menyesal tiada akhir.

7. Dentophobia (Takut pada dokter gigi)

Semua orang juga takut sob, bukan jomblo aja…. terutama aku, bahkan untuk membahasnya saja takut, ntar kalau mau tanya kenapa, hubungi langsung ke ane di HP. 087894812288. #promosi.

8. Gamophobia (Takut akan pernikahan)

Ni absurd banget men! Takut menikah, yang jadi penyebabnya, siapa yang mau men diajak nikah, orang jomblo ini. Itulah sebabnya mereka pada takut. Bisa juga takut sama pernikahan karena takut dengan uang buat nikah yang udah semakin gila men! Orang rela bayar puluhan juta ampe ratusan juta hanya buat gengsi. Kenapa aku bilang gengsi, karena buat nikah yang perlu Cuma kedua mempelai, ada mahar secukupnya, ada wali dan saksi pernikahan, dan paling enggak ada syukuran/walimatul ursy yang sederhana. Sebenarnya itu udah cukup. tapi untuk membeli gengsi berapa aja gak cukup.

9.Philophobia (takut jatuh cinta atau dicintai)

Yang terakhir, adalah takut jatuh cinta alias philophobia. Takut jatuh cinta disebabkan karena takut cinta yang ditabur, tidak bersambut. Ini sumber2 kegalauan akut. Mendingan tidak jatuh cinta dari pada tersakiti oleh cinta.

Oke, itu lah tadi sedikit dari penyakit phobia yang bisa menjangkiti para jomblo. Satulagi yang menjadi penyikit phobia bagi para jomblo adalah takut akan kenyataan dan masa depan. Bahkan bermimpi akan masa depan yang indah saja takut.

Salam jomblo!

Iklan

Alasan-Alasan (Clasik) Para Jomblo Belum Menikah

Jomblo itu makhluk paling unik. Baik yang sengaja ataupun gak sengaja jomblo tetap aja penuh misteri. Salah satu misteri yang paling membuat penasaran adalah, kenapa mereka tidak menikah-nikah padahal waktu terus berjalan. Mari kita bahas satu persatu.

  1. Belum Pengen

Ada loh orang yang merasa menikah belum begitu perlu, hal ini biasanya menjangkiti pada orang2 yang teralu sibuk dengan dirinya sendiri atau dengan pekerjaannya. Sehingga mereka merasa nikah hanya akan menggangu kegiatan / karier mereka. Biasanya mereka baru sadar ketika mereka udah tuir dan merasa kesepian. Tapi sayangnya kadang agak susah ketemu jodoh jika anda udah berumur banyak, apalagi kalau terjadi pada wanita. Biasanya wanita kalau masih umur 20 – 25th jual mahal, 25-30th mulai lirak lirik yang cucok, 30-35th siapa pun jadi. #justjoke.

2. Belum ketemu yang pas

Seperti milih pakaian, tentu saja kita harus memilih yang paling pas, nyaman, dan enak dilihat bagi si pemakainya. Bahkan sangkin ingin menemukan yang paling cocok kita rela menjelajahi tiap pertokoan. Begitu juga bagi seorang jomblo. Mencari pasangan yang pas itu butuh pertimbangan yang matang. Yang paling penting cocok dengan apa yang diingini. Kriteria2 pun dibuat untuk menseleksi setiap inceran, kalau qualified langsung dideketin. Tapi sebenernya, dalam membangun sebuah hubungan apalagi pernikahan, mencari yang pas tentu saja tidak mudah, karena tiap orang punya kelebihan dan kekurangan, kayak ane…. lebih banget berat badannya. Haha. Tapi ane punya kekurangan juga, ane terlalu setia. Sehingga tak jarang sering disakiti karenanya (curcol). Susah banget buat moveon kalau udah senang ama seseorang. So, Kita kudu Memiliki sifat menerima dengan segala keadaan yang itu nantinya berguna buat ngelanggengin mahligai cinta kita (cielah…).

3. Belum Siap (Finasial dan Mental)

Banyak yang berprinsip, jika hendak menikah harus siap secara finansial dan mental. Okelah kalau mental sih kadang bisa diakal2in. Tapi kalau finansial sepertinya lebih susah. Tak jarang para pria menginginkan pernikahan ketika mereka mapan, seperti punya rumah, mobil dan tabungan dan deposito yang banyak. Tapi sayangnya, orang dengan tipe ini jarang. Biasanya usianya udah kepala 3 atau 4. Jika masih berusia muda tapi udah mapan secara finansial itu ada 4 kemungkinan: 1) Dia anak orang tajir 2) dia emang pekerja keras 3) dia miara tuyul 4) dia ikut MLM. So, kalau ane mau menunggu siap secara finansial mungkin ane nikah waktu ane udah memasuki usia jompo.

Kok bisa gitu? Ya itung aja, kalau dalam kondisi normal. Gaji kotor sebulan 2.5jt. biaya yang harus dikeluarin perbulan buat makan ama kebutuhan lainnya 2jt-an. Bisa saving 500rb/bulan. Kalau mau punya rumah tipe 36 aja sekarang harganya 70jt-an. Berarti 500rb X ….bln = 70jt. Jadi …..blnnya = 140. Bagi 12/th = 11th. Umur ane sekaran 26, + 11 th = 36th. Blm lagi buat beli mobil dan lain2nya. Bisa2 diumur 50th baru “layak” secara finansial buat nikah. Sementra temen2 seangkatan ane udah pada punya anak… (nangis tuo). Apalagi biaya nikah juga mahal sekarang. Tak jarang orang rela berhutang demi perayaan 1 hari doank. Padahal hari2 berumah tangga yang akan dilalui lebih panjang. Saran sih jangan ampe nikah ninggalin utang. Mending yang sederhana aja. yang penting ijab kabulnya sah. #hematmodeon.

4. Belum ada yang mau

Nah, kalau yang ini lebih parah lagi. Buat tampang2 mengkhawatirkan seperti ane ini emang sering banget gak laku. Biar diobral gimana juga masih aja tetep gak ada yang mau. Untungnya, Allah SWT menciptakan “khilaf” dimuka bumi, jadi orang2 kayak ane masih bisa berharap ada cewek cakep yang khilaf pas ngeliat ane, dan mau diajak nikah… haha. #ngayal.

5. Belum cukup umur

Ya, kalau anda masih dibawah 15 tahun tentunya jangan terlalu berharap cepat2 nikah. Orang kencing aja belum lurus kok mau nikah. (emang lu udah lurus ghozz???). ya itu kan perumpamaannya aja. mungkin banyak lagi cita-cita yang harus dicapai. Tapi ada juga sih kemarin yang nikah diusia 15th, tapi itu juga karena MBA. Emang pergaulan anak sekarang udah mengkhawatirkan. Mudah2an deh gak terjadi ama kita dan keluarga kita.

6. Belum kelar Sekolah/Kuliah

Bagi kebanyakan orang tua, pendidikan anaknya adalah nomor satu, jadi mereka akan berusaha mendidik anaknya ketingkatan yang lebih tinggi dari pada mereka dahulu. Makanya, ketika anda punya inceran yang masih sekolah, pastiin dulu ke orang tuanya kalau ente2 pada mau melamarnya. Yakinin bahwa kuliah sambil menikah itu mengasikkan dan tidak mengganggu pendidikan.

7. Belum dapat restu dari orang tua

Orang tua tentu menginginkan yang terbaik buat anak-anaknya, makanya orang tua terkadang menilai seseorang yang ingin menjadi menantunya memiliki “Bibit,Bebet, dan Bobot”. Kalau ane sih, Bebet ama bobot udah oke banget, tinggal bibit aja yang blm pernah diuji. Hehe. #janganngeres.

8. Belum dapat izin melangkahi

Emang siapa yang dilangkahi ghozz? Hmm, bagi beberapa suku, melangkahi abang/kakak yang belum menikah adalah tabu, makanya jika ingin tetap menikah maka hal yang harus dilakukan adalah meminta izin untuk melangkahi abang/kakak tersebut. Biasanya sebagai syarat untuk dapat izin, kita harus memenuhi semua syarat yang diajukan si abang/kakak. Yang parah kalau dia minta macam2 seperti rumah atau mobil. Kalau udah gitu, yah anda siap2 aja buat ngebobol bank. Terakhir…

9. Belum tertarik dengan lawan jenis.

Ini bahaya banget ciin…. eyke gak perhah habis pikir ama orang yang seperti ini. Ciri-ciri Mereka suka makan jeruk, makanya ada pepatah “jeruk makan jeruk”. Ini kelainan sob, ente2 pade kalau ngalamin ini harus segera taubat dan berobat ke “Psikolog” or “Psikiater” buat konsultasi.

Oke sekian dulu pembahasan kita kali ini, kalau ada yang mau nambahin silahkan tinggalkan komentar anda…. yuk mari!!!

Kapan beraninya sih?

Pernah naksir wanita tapi gak punya keberanian ngungkapin perasaan??? tenang sob, anda gak sendiri. saya MR. Galau selalu menemani. haha. so, sebenarnya apa sih yang membuat kita para pria2 incredible ini malu untuk mengungkapkan perasaan??? ini hasil analisis sy. lets cekidot!

1. Kurang Pede

Sob, banyak tipe2 pria setia kayak ane neh yang merasa kurang pede kalau mau pedekate apalagi nembak inceran. kurang pedenya itu sob, karena tampang ane yang bergaya minimalis, dengan dompet minusitis. sementara wanita yang ane taksir cantiknya kemana2, bak bidadari turun dari langit ketujuh. tapi itulah sob yang jadi masalah, tipe2 pria seperti ini kenapa gak sadar diri dan nyari yang selepel ajalah sama tampangnya. jadi tidak menimbulkan fitnah dimasyarakat. karena kalau elu tampang mengkhawatirkan nikah ama bidadari pasti orang mengira dirimu pake dukun.

2. Takut diterima, ehh… ditolak deng

bagi sebagian orang, yang membuatnya takut nembak inceran adalah karena dia takut diterima. tipe2 ini “playboy” banget men… karena dia gak mau ngebangun hubungan dengan satu orang aja. orang dengan tipe ini lebih senang ngajak temenan dan adek kakak-an sebagai modus buat PHP dari pada pacaran, apalagi nikah. mungkin blm terpikir dibenaknya. dan sayangnya ane terindikasi pada tipe ini. haha. ada juga yang emang gak siap buat ditolak. tipe2 cowok gini, kalau gak diterima bakalan #galau berkepanjangan dan sulit bangeet buat moveon. dan yg lebih mengerikan, tipe2 kayak gini sering berakhir mengenaskan. mengungkapkan perasaan sama halnya dengan pilihan hidup atau mati.

3. Nunggu signal dari si Doi

nah, bagi kalian yang mau maen aman, tunggu aja signal dari si doi, kl positif langsung ajak ke KUA, kl enggak mending simpen aja deh perasaan lu, dari pada ntar kecewa, ya gak? (kok ane banget neh)…. tapi kalau kelamaan…. jangan sampe nenek jompo bisa koprol dan bilang wow dan elu masih nunggu signal dari si doi yang mungkin juga udah nikah ama orang lain.

4. Nunggu di tembak….

Helllo… hari gini, emang ada juga sih cewek yang nekat nembak cowok walaupun biasanya jarang banget. dan agak #absurd men. yang normal ya pria lah yang duluan mengungkapkan perasaan. banyak kok wanita2 jomblo yang emang ingin menguji keberaniaan dan menantang kita buat ngungkapin perasaan kita duluan. mereka sengaja diam dan menunggu reaksi kita. kalau lu lambat sob, bisa2 si doi berpaling dan menerima pria lain yang lebih “gantle” dari pada kita.

that’s my opinion…. how about you???

@thegozz

Nonton Film di Bioskop dan apa Nyewa DVD aja ya???

Oke guys, or gays… hehe, tentu nonton di bioskop dan Cuma nyewa dvd dan nonton dirumah itu berbeda sekali atmosfernya…. tapi yang akan aku bahas disini gimana cara pandang dari seorang jomblo kronis, kira2 apa yang dipikirkannya diantara kedua hal tadi dan kira2 para jombloer itu pada milih yang mana ya?…. let’s cekidot….

Secara aku kan pakar perjombloan, meski aku lebih senang mengakui diri sebagai single. Karena itu beda banget secara prinsip. Bagi aku sih, gak ada bedanya nonton di bioskop ama nyewa dvd dan nonton dirumah, semuanya sama aja…. sama2 dilakuin secara mandiri alias sendiri. Pergi kebioskop jg sendiri, gak ada yang mau diajak (mulai curcol). Karena aku pernah trauma ngajak temen ke bioskop. Kalau aku ngajak cewek pasti ntar orang2 pada gak percaya, makhluk dengan ketampanan dibawah garis ketampanan gini jalan ama cewek, lagian kasian ama tuh cewek, orang2 pasti mikir aku udah ngeguna-gunain tuh cewek biar mau diajak jalan. Kalau ngajak cowok lebih parah lagi. Pasti aku dikira hombreng…. kok jalan ama cowok terus.

Bagi seorang HQJ (high quality jomblo) alias gak laku, nonton dibioskop bisa memberikan keuntungan sekaligus banyak kerugian.

Keuntungannya :

  1. Pergi kebioskop tentunya akan membuka peluang seorang jomblo buat searching sosok wanita idamannya. Siapa tau aja ada wanita yang khilaf, karena waktu pemutaran film lampu2 pada dimatiin dan suasana menjadi gelap. Menurut #surveysesat kalau kegantengan seseorang akan meningkan sampe 90% kalau dikegelapanan. Makanya seorang jomblo sejati sangat menyenangi suasana yang agak remang2. Karena wajah aselinya gak keliatan.

Kerugiannya :

  1. Uang pasti terkuras drastis. Karena, biasanya jomblo itu dompetnya gak jauh beda ama tampangnya. Sama2 memprihatinkan dan perlu belas kasihan. Kalau kalau dia banyak uang, sejelek2 apa juga tampang pasti tetap ada cewek yang mau. Kan ada pepatahnya tuh “kemapanan bisa mengalahkan ketampanan”. Jadi saran buat para jomblo-er kalau mau nonton bioskop , cari paket “nomat alias nonton hemat” aja deh. Dari pada kantong lu  jebol.
  2. Galau pasti sampe tingkat Nasional. Gimana enggak, orang2 pada ngajak pasangannya. Yang tentunya akan meningkatkan sensitifitas dan menurunkan kepercayaan diri. Membuat diri merenung, dan bertanya “kenapa gw masih sendiri”. Yang lebih #jleb lagi, kalau ada adegan romantis di filmnya. Saat yang lain pada megang tangan pasangannya, sang jomblo Cuma bisa megang sandaran tangan kursi bioskop. Yang pasangan saling pandang2an, si jomblo Cuma bisa nelen iler.
  3. Ngerasa hampa dan dingin yang semakin merasuk, walau ditengah keramaian. Biar kata tuh bioskop penuh, seorang jomblo tetap aja merasa hampa, karena sebenarnya letak permasalahannya bukan di lingkungan sekitar, tapi hatinya yang udah beku karena udah lama asmara tak membakar cinta dihatinya.

Nah, altenatif lain tentunya nonton DVD di rumah. Bagi seorang jomblo sebenarnya hal ini lebih disarankan. Selain bisa membunuh waktu #galau karena nungguin HP juga gak bunyi2, apalagi kalau malam minggu nonton dvd menjadi alternatif yang bagus buat melewatinya.

Keuntungan :

  1. Secara keuangan, nonton DVD lebih ekonomis, apalagi bajakan. 1 DVD bisa beberapa film, tapi ada kerugiannya juga. Biasanya DVD yang memuat banyak film dalam satu keping bisa merusak mata, karena gambar yang ditampilin juga ancur banget. Mungkin harus memerlukan kaca pembesar buat nontonnya. Belum lagi kadang suara ama dialognya gak sama. Ini bener2 menjengkelkan. Lagian kita gak menghargai hasil karya orang lain kalau beli dvd bajakan. Melanggar PeraturanPerundanga2an tuh. Bahaya kalau ketahuan. Tapi kok yang jual dipinggir2 jalan itu gak pada ditangkepin yak? Itulah sebabnya pembajakan tetap aja ada.
  2. Mengurangi Galau, nonton sendiri ini. Jadi galau akan berkurang. Gak perlu ngeliatin orang yang bareng ama pasangannya.
  3. Mau ketawa ketiwi sepuasnya juga gak apa2. Kalau ada adegan2 romantis juga kan ada guling yang siap menemani. Jadi gak ada masalah.

Kerugiannya

  1. Anda tetap gak laku2, karena kurang bersosialisasi ama orang lain. Jadi peluang untuk mendapatkan pasangan ideal semakin berkurang.
  2. Karena film2 yang bisa dirental biasanya keluarnya agak lama (kecuali bajakan, film blm diputar di Indonesia aja bajakan udah ada. Canggih banget dah). jadi kurang “up to date”. Kan aneh kl lagi ngobrol ama temen2, mereka ngobrolin “sky fall” “breaking dawn part 2” nah si jomblo baru ngebahas film “Thor”or “Captain America” . That’s it….

So, mau pilih mana mblo??? J

(theghozz)

Jari Manis

Eet…dah, lama gak nulis otak gw jadi gagu. bingung mau nulis apa. tema-tema Romantis, puitis dan melankolis ntar dikatain #galau karena ampe sekarang juga masih memegang piala bergilir bujang of the month. mau ngebahas masalah politik juga ntar yang baca pada bosen. yang nulis aja bosen. tapi karena emang blog ini khusus ngebahas nasib para jomblo, jadi kita fokusin aja ya pada tema2 yang agak2 #galau lagi, gimana? setuju enggak? kalau enggak juga bodo amat, blog2 gw… kan gw gak harus ngomong “wow” sambil koprol, dan gw “ciyus” “enelan”. kalau lu tanya “miapah?” gw akan jawab, mie tektek, mie telur dan mie2 yang lainnya.

jadi gini men, gw sukak banget sekarang ngeliatin jari manis sebelah kanan cewek-cewek cantik yang gak sengaja gw liat. “Klau gak sengaja kan masih gak apa2”. tapi yang parahnya, waktu gak sengaja tadi, gw langsung plototin tuh cewek. (sama juga boong ghoz). tapi beneran deh, secara gw kan ketua ikatan single indonesia (disingkat ISIN) cabang bengkulu. segaligus gw sebagai pendirinya (ntah kapan2). gw kasihan ama para jomblo2 diluaran sana yang haus akan kasih sayang bro. yang malam minggunya cuma dilewatin ama bantal guling, nonton DVD, Games dan Futsal (ini gw banget sob).

jadi setiap cewek yang gak pake cincin dijari manisnya pasti gw akan senyumin, berharap dia senyum balik, tapi bro… kenyataan emang gak seindah mimpi. sakit banget, pas dia senyum balik itu bukan untuk gw, tapi pacarnya yang kebetulan dibelakang gw. miris sob, kadang kalau udah gitu, gw pengen lari kedepan cermin dan berkata “kenapa ini terjadi di hidup gw” “apa salah gw”?? (banyak mblo). tampang aja lu udah salah, dompet lu juga gak ngedukung, jadi siap2 aja jadi jomblo abadi deh…

tapi men, gw gak pernah putus asa, gw pernah liat cewek cantik make baju ungu, cocok dengan kulitnya yang putih, trus tanpa dia sadari, gw ambil kamera VGA di hape gw, trus gw foto si doi diam2. trus gw print dan tempelin di dompet gw. gw gak sempat nanya namanya siapa karena waktu itu dia lagi bareng ama temennya, (apa pacarnya ya??) gak tau juga sih, yang penting tuh foto gw print dan gw pajang di dompet gw, jadi kalau temen gw nge-buka, atau gak sengaja ngeliat tuh foto, kan gw bisa bilang kl itu “calon” orang rumah gw, jadi predikat jomblo karatan gw bisa sedikit terhapus. dan setidaknya gw masih bisa berimajinasi memiliki pasangan hidup seperti itu, jadi gak terus2an #galau.

oke sekian dulu #storygalau malam ini, kejadian diatas semata2 adalah fiksi kecuali status gw yang emang masih single #promosi.

salam “ciyus” n “miapah”…

(theghozz)